Rama-rama

Aku terduduk di hadapan cermin, bercakap seorang diri.

“Mungkin dia baik, mungkin dia rajin dan kelakar. Tapi kenapa dia? Kenapa aku suka dia? Itulah antara soalan yang selalu berulang di mindaku. Bagaimanakah seseorang manusia, seperti aku, boleh ada sesuatu daya tarikan kepada manusia lain? Kenapa A suka B, C suka D, E suka F, G suka H, I suka J, K suka L, dan sebagainya? Kenapa kita tak boleh imun kepada cinta?”

“Ini pula membawa ke soalan: apakah itu cinta? Mungkin ia hanya sebuah reaksi kimia di dalam sel-sel otak kita. Ataupun cinta adalah takdir Tuhan, setiap orang mempunyai jodohnya sejak kecil lagi. Mungkin kita tak akan tahu. Kalau tengok di sekeliling kita, boleh nampak cinta di setiap tempat. Cinta seorang ibu kepada anaknya, seorang pelajar kepada gurunya, seorang budak kepada rakannya, seorang suami pada isterinya. Mungkin cinta itu hanya buatan manusia, semata-mata untuk membolehkan spesis kita terus hidup.”

“*sigh* tengok tu, dah mula bercakap seorang diri. Dah lari daripada topik. Kalaulah dia boleh dengar aku sekarang….”

Aku pandang wajahku di cermin. Apalah nak jadi dengan hidup aku.

“So. Kenapa aku suka dia? Bukannya baik sangat, layan aku pun sekali dua je. Bercakap pun kuat-kuat. Tak habis-habis tergelak ketawa. Macam orang gila.” Aku terus memandang wajahku yang muram di sebalik cermin. “Then again, aku pun orang gila sebenarnya.”

“Oh, kalau kau boleh dengar aku sekarang… Aku nak bagitahu kau; setiap kali aku bercakap dengan kau, hatiku berasa ringan, seperti dipenuhi rama-rama. Bila aku memandang wajah kau, aku hilang semua masalah dan kesedihan di dalam hidupku. Aku pun tak tahu kenapa.”

“Mungkin aku takkan tahu. Aku sebenarnya nak tanya ni, kau suka aku ke? Adakah kau dipenuhi rama-rama bila bersama aku? Ke kau tak ambil kisah pun pasal hidupku yang gelap ini? Aku rasa kau tak nak cakap denganku, seolah-olah menjauhi aku… Mungkin sebab kau malu denganku? Tak kan, sebab aku orang gila, terlalu sedih, tak pernah senyum pun. Ibu bapa aku pun jauh daripada aku.”

“Cinta. Misteri yang manusia tak akan faham. Emosi yang boleh menggembirakan tetapi menyakiti. Adakah kita jodoh? Aku rasa tak pun, tengok orang lain, bersama lalu berpisah. Agaknya kita hanya bayangan antara satu sama lain. Hanya satu mukasurat dalam buku kehidupan orang lain. Tapi, aku tak kisah. Hidup ni pendek. Baik memenuhkannya dengan beribadat, berbuat baik, menolong orang. Tapi ada sesuatu yang hilang daripada hidupku, satu bahagian puzzle yang mungkin tak akan sempurna. Kegembiraan. Mungkin kaulah pelengkap hidupku. Mungkin kau dapat membuat aku senyum.”

“Kau takkan suka aku sebenarnya… Aku gila, bising, annoying, tapi pada masa sama, aku senyap, sedih dan tiada kawan. Kau takkan faham aku. Aku pun tak faham aku!”

Ku melihat lagi wajahku di sebalik cermin. Mataku yang kebiruan kerana tak cukup tidur sudah berair. Tiba-tiba aku ternampak seseorang sedang berdiri di (doorway) aku.

Aku cemas dan kelam-kabut, cuba nak cari perkataan yang betul, tapi aku tetap bergagap. “Er…. er… umm… hi? Uhm.. k-k-kau… bila d-datang?”

Dia menjawab dengan tenang dan gembira. “Dah lama dah”

Lidahku kaku sebentar, tak tahu nak memberi respons. “Ehrm, uh… K-kau  deng-dengar ke…. aa.. urh… a-a-apa yang aku cakap ta-tadi?”

“Takpe, aku pun suka kau”

Pada saat itu juga aku pengsan. Masyaallah… apa masalah aku.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s